Hubungan Antar Ras

Memodifikasi kendaraan kesayangan seperti motor dan mobil sesuai dengan keinginan agar penampilannya lebih menarik perhatian memang ada kepuasaan tersendiri. Namun, apabila kendaraan bermotor yang dimodifikasi tidak sesuai dengan aturan yang berlaku, pemilik kendaraan akan terkena sanksi. maka dari itu di modifikasikendaraan.com lah yang sesuai aturan dan pastinya sangat aman

Pandangan publik tentang isu-isu sensitif sosial dan budaya berubah setiap hari. Dari legalisasi pernikahan antar ras tahun 1967 hingga tren saat ini untuk melegalkan pernikahan gay, tampak jelas bahwa, seiring waktu, masyarakat belajar untuk menerima perubahan

Kencan antar-ras dan romansa tidak lagi jarang dan menjadi mapan di seluruh masyarakat Amerika Utara. Individu dalam hubungan ini umumnya merasa nyaman dengan pengetahuan bahwa mereka dapat mempertahankan budaya mereka sendiri dan juga memperkenalkan diri kepada orang lain

Pasangan-pasangan ini tidak merasa bahwa mereka mengkhianati akarnya dengan mempelajari kebiasaan-kebiasaan baru. Bahkan, dalam banyak kasus, orang tualah yang menekan anak-anak mereka untuk tidak meninggalkan budaya mereka dan dengan demikian untuk menghindari berpacaran dengan orang-orang dari berbagai etnis

Ketika berhubungan dengan orang lain, tampaknya sebagian besar individu bersedia menerima penanggalan multikultural, tetapi orang-orang yang sama itu menentangnya ketika hal itu merusak kebiasaan dan kepercayaan mereka sendiri.

Banyak orang tua khawatir bahwa pacaran dengan ras campuran entah bagaimana akan melemahkan budaya mereka sendiri dan akan mengancam pelestarian kepercayaan budaya mereka. Mereka merasa bahwa untuk mengendalikan melemahnya ikatan budaya mereka, mereka harus membatasi tindakan anak-anak mereka, yaitu mencegah mereka berkencan di luar budaya mereka

Orang tua khawatir bahwa jika anak mereka jatuh cinta dengan seseorang dari budaya yang berbeda, mereka mungkin mengorbankan tradisi mereka sendiri untuk membuat hubungan itu berhasil. Secara teknis, terserah anak-anak mereka untuk membuat keputusan ini. Secara realistis, orang tua memiliki kekuatan untuk memutuskan. Banyak anak yang menentang kehendak orang tua mereka akan dihukum dengan ketidaksetujuan dan bahkan lebih buruk lagi, keterasingan.

Untuk pasangan dalam hubungan multikultural, kompromi terkadang merupakan cara terbaik untuk menjembatani kesenjangan antara berbagai tradisi. Memilih tradisi yang paling penting dari masing-masing budaya, sambil memastikan untuk memasukkan pendapat orang tua, akan memungkinkan pasangan dan orang tua mereka merasa sama pentingnya. Orang tua mungkin tidak pernah benar-benar bahagia dengan pilihan yang telah dibuat anak mereka, tetapi setidaknya mereka tidak akan merasa seperti anggapan bahwa akar keluarga telah dikhianati.

Orang-orang dari latar belakang budaya yang berbeda tidak tahan untuk mempelajari kebiasaan dan tradisi baru. Mitra baru dapat dengan mudah menerima tantangan untuk terlibat dalam praktik berbagai kelompok budaya. Akar seseorang tidak tertinggal hanya karena mereka terkena kebiasaan baru. Akar budaya dan kekeluargaan menjadikan kita siapa kita, dan itu tidak pernah bisa

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *